> Iran Kecam Serangan ‘Teroris’ oleh AS terhadap Milisi Syiah di Irak, Suriah
Loading...

Iran Kecam Serangan ‘Teroris’ oleh AS terhadap Milisi Syiah di Irak, Suriah

Loading...
Loading...

Iran mengatakan Amerika Serikat menunjukkan “dukungannya terhadap terorisme” dengan melakukan serangan udara terhadap kelompok bersenjata Syiah Kataib Hezbollah di Irak dan Suriah.

Pentagon mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya menargetkan kelompok milisi yang memiliki hubungan dengan Iran di Irak barat dan Suriah timur sebagai balasan terhadap pembunuhan seorang kontraktor sipil AS dua hari sebelumnya.

Sumber-sumber keamanan dan milisi Irak mengatakan sedikitnya 25 pejuang telah tewas dan 55 lainnya cedera dalam serangan udara di Irak yang disebut AS sebagai “serangan defensif”.

Setidaknya empat komandan Kataib Hezbollah ada di antara yang tewas, kata sumber itu, menambahkan bahwa salah satu penggerebekan telah menghantam markas kelompok yang didukung Iran di dekat distrik al-Qaim barat di perbatasan dengan Suriah.

“Serangan-serangan ini sekali lagi membuktikan klaim palsu Amerika dalam memerangi Daesh … karena Amerika Serikat telah menargetkan posisi pasukan yang selama bertahun-tahun telah menimbulkan pukulan berat pada teroris Daesh,” kata juru bicara pemerintah Iran Abbas Mousavi, merujuk pada ISIL ( ISIS).

“Dengan serangan-serangan ini, Amerika telah menunjukkan dukungan tegasnya untuk terorisme dan pengabaiannya bagi kemerdekaan dan kedaulatan negara-negara dan harus menerima konsekuensi atas tindakan ilegal itu,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara itu mengatakan kehadiran pasukan asing di kawasan itu adalah penyebab ketidakamanan dan ketegangan. “Amerika harus mengakhiri kehadiran pendudukannya,” kata Mousavi.

Ketegangan AS-Iran melonjak sejak Washington menarik diri dari perjanjian nuklir penting dengan Teheran tahun lalu dan mulai menerapkan kembali sanksi yang melumpuhkan.

‘Pelanggaran kedaulatan Irak’

Sementara itu, Irak juga mengutuk serangan AS terhadap posisi kelompok bersenjata Kataib Hezbollah sebagai “pelanggaran kedaulatan Irak”.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi menyebut langkah itu “peningkatan berbahaya yang mengancam keamanan Irak dan wilayah”.

Abdul Mahdi mengatakan Menteri Pertahanan AS Mark Esper telah memanggilnya sekitar setengah jam sebelum serangan AS untuk memberi tahu dia tentang niat AS untuk menabrak pangkalan milik kelompok bersenjata yang diduga berada di balik serangan roket Jumat. Dia mengatakan dia meminta Esper untuk membatalkan rencana pembalasan AS.

Pernyataan itu mengatakan Presiden Irak Barham Salih, yang juga mengutuk serangan itu, telah menerima pemberitahuan sebelumnya dari seorang diplomat AS dan meminta AS untuk membatalkannya.

Berbicara dari Baghdad, Simona Foltyn dari Al Jazeera mengatakan respons pemerintah Irak akan mencoba untuk menyeimbangkan antara faksi-faksi yang mendukung AS dan lainnya yang lebih dekat dengan Iran.

“Pemerintah itu sendiri bukan entitas yang homogen … Tanggapan pemerintah akan mencoba untuk menyeimbangkan kedua belah pihak,” katanya.

Faksi kuat pro-Iran di Irak, Asaib Ahl al-Haq – yang para pemimpinnya baru-baru ini dikenai sanksi AS – menyerukan agar AS menarik diri dari negara itu.

“Kehadiran militer Amerika telah menjadi beban bagi negara Irak dan sumber ancaman terhadap pasukan kami,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Karena itu sangat penting bagi kita semua untuk melakukan segalanya untuk mengusir mereka dengan semua cara yang sah.”

Kelompok kuat Syiah Libanon, Hizbullah, juga didukung oleh Iran, mengutuk AS karena menyerang kelompok-kelompok yang membantunya mengalahkan ISIL.

AS mengklaim serangan balasan

Serangan udara AS menyusul serangan roket pada hari Jumat yang menewaskan seorang kontraktor sipil AS dan melukai empat anggota layanan AS, serta dua anggota Pasukan Keamanan Irak di dekat kota Kirkuk yang kaya minyak.

AS menuduh kelompok serangan itu.

“Menanggapi serangan Kataib Hizbollah (KH) yang berulang-ulang terhadap pangkalan-pangkalan Irak yang menjadi tuan rumah pasukan koalisi Operation Inherent Resolve [OIR], pasukan AS telah melakukan serangan pertahanan presisi terhadap lima fasilitas KH di Irak dan Suriah yang akan menurunkan kemampuan KH untuk melakukan serangan di masa depan terhadap Pasukan koalisi OIR, “kata kepala jurubicara Pentagon Jonathan Hoffman dalam sebuah pernyataan.

Target – tiga di Irak dan dua di Suriah – termasuk fasilitas penyimpanan senjata dan lokasi komando yang digunakan untuk merencanakan dan melaksanakan serangan, pernyataan itu menambahkan.

Menyusul langkah itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan para pejabat tinggi telah memberi penjelasan kepada Presiden Donald Trump mengenai serangan itu.

“Kami tidak akan mendukung Republik Islam Iran untuk mengambil tindakan yang membuat pria dan wanita Amerika dalam bahaya,” kata Pompeo kepada wartawan setelah briefing, yang berlangsung di klub Mar-a-Lago Trump di Palm Beach, Florida.

Esper menggambarkan serangan itu berhasil, dan mengatakan AS bisa mengambil “tindakan tambahan”.

Awal bulan ini, Pompeo menyalahkan pasukan yang didukung Iran atas serangan itu dan memperingatkan Iran bahwa serangan apa pun oleh Teheran atau proksi yang merugikan orang Amerika atau sekutu akan “dijawab dengan respons AS yang tegas”.

Protes yang berkelanjutan di Irak

Peningkatan itu terjadi ketika Irak dicengkeram oleh protes jalanan anti-pemerintah terbesarnya sejak invasi pimpinan AS tahun 2003 yang menggulingkan diktator Saddam Hussein.

Para pengunjuk rasa, banyak dari mereka tumbuh di era pasca-Saddam, telah melampiaskan kemarahan mereka pada pemerintah yang mereka anggap tidak kompeten, korup dan terikat pada Iran.

Sekitar 460 orang tewas dalam kekerasan terkait protes dan sekitar 25.000 lainnya terluka, tetapi demonstrasi dan aksi duduk terus berlanjut.

Sejak 28 Oktober, sedikitnya 11 serangan telah menghantam pangkalan militer Irak tempat tentara atau diplomat AS dikerahkan, termasuk lima roket yang mengenai pangkalan udara Ain al-Asad pada 3 Desember, hanya empat hari setelah Wakil Presiden AS Mike Pence mengunjungi pasukan di sana.

LihatTutupKomentar
Loading...