> Biadab !! Anak dan Ibu Melakukan hubungan suami istri setelah membunuh.
Loading...

Biadab !! Anak dan Ibu Melakukan hubungan suami istri setelah membunuh.

Loading...
Loading...


Pemerkosaan dan pembunuhan adik angkat oleh dua remaja telah terungkap. Berdasarkan pemeriksaan kepada tersangka, korban 'digilir' secara bergantian oleh kedua pelaku. Setelah itu, mereka mencekik dan lanjut melampiaskan napsunya kepada sang ibu. Hal ini diterangkan oleh Kepala Polres Sukabumi, AKBP Nasriadi dalam konferensi pers di Polsek Cibadak, Selasa (24/9/2019).

AKBP Nasriadi mengatakan, korban berinisial NP (5) diperkosa secara bergantian oleh kedua kakak angkatnya, RG (16) dan R (14). Sementara Ibu ketiga anak, SR (39), kemudian memergoki kedua anaknya memperkosa NP.Tanpa alasan yang jelas, R kemudian mencekik NP. SR yang melihat peristiwa itu malah ikut mencekik NP hingga tewas. Selain itu, SR juga membantu kedua anaknya untuk membuang jasad NP ke Sungai Cimandiri, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (22/9/2019) siang.
Fakta terkini pun terungkap.

Menurut Nasriadi, SR dan RG yang juga satu darah karena mereka adalah ibu dan anak, melakukan hubungan intim di samping jenazah NP. Hal itu dilakukan SR dan RG setelah membunuh NP dengan cara mencekik bocah malang itu.

"Yang lebih zalimnya lagi, setelah korban dicekik, ibu dan anak kandungnya ini melakukan hubungan intim di dekat korban," kata Nasriadi, Selasa (24/9/2019).

Hubungan seksual antara ibu dengan anak ini terungkap saat polisi menemukan celana training dalam penggeledahan di rumah pelaku. Di celana training itu, masih ada bercak sperma yang selanjutnya diketahui celana itu milik R. Setelah diinterogasi, R sebelum memperkosa NP, sempat melakukan hubungan badan dengan ibu kandungnya pada Sabtu (21/9/2019) malam.

Menurut Pengakuan ketiga tersangka, mereka sudah sering melakukan inses. Bahkan, ketiganya pernah melakukannya bertiga secara bersama-sama. Hal itu telah berlangsung sekitar dua bulan.
Aksinya tersebut dilakukan saat suami atau ayah kedua pelaku sedang berada di luar rumah, Selain itu kedua remaja pria yang masih berstatus sebagai pelajar ini juga sering melakukan hubungan seks dengan adik angkatnya.

"Hubungan asmara kedua laki-laki remaja dengan ibunya dan adik angkatnya ini dipicu karena sering menonton video porno dari telepon genggamnya," ujar Nasriadi.
"Keduanya berhalunisasi lalu melampiaskannya dengan ibu kandungnya dan adik angkatnya," imbuhnya.
Nasriadi juga menerangkan, sang ibu justru bukannya melarang, tetapi meladeni.

Tersangka  Sempat Ikut Antar Jenazah Anak ke Rumah Sakit
Sebelum akhirnya terungkap bila penemuan mayat bocah ini merupakan korban pemerkosaan dan pembunuhan SR berada di RSUD R Syamsudin, Minggu malam. Saat itu, SR ikut mengantar dan mendampingi jenazah anak angkatnya. Dalam keadaan berduka, SR sempat berbincang dengan Kompas.com di Instalasi Jenazah RSUD R Syamsudin, Minggu malam.

"Iya, ini jenazah anak saya. Tadi pagi itu saya mau jualan, anak saya ingin ikut tapi saya suruh diam di rumah sama kakaknya. Tapi saat saya pulang, anak saya enggak ada," kata SR alias Yuyu saat diwawancara di RSUD R Syamsudin, Minggu (22/9/2019) malam.
Dia mengaku sempat mencari dan akan melaporkan ke polisi karena hingga Minggu siang anaknya tidak ada di rumah dan ditunggu-tunggu tidak pulang. Hingga akhirnya diketahui anak angkatnya ditemukan meninggal di Sungai Cimandiri. Dia mengakui bila anak perempuannya yang meninggal ini merupakan anak angkat.

Almarhumah NP ini sudah diangkat sebagai anak sejak usia dua tahun. Di rumahnya, ia mengatakan, tinggal bersama suami dan dua anak laki-laki.

"Saya ingin sekali punya anak perempuan, makanya saya dan suami mengangkatnya sejak usia dua tahun," aku SR yang berlinang air mata.

Ancaman Hukuman Penjara

Nasriadi mengemukakan, ketiga tersangka akan dijerat Undang-Undang tentang Perlindungan Anak. "Ancamannya hukuman penjara lima belas tahun, bahkan bisa lebih," ungkap Nasriadi, Selasa (24/9/2019).Menurut dia, karena terdapat dua pelaku masih di bawah umur tentunya akan diterapkan Sistem Peradilan Pidana Anak bagi kedua pelaku. "Penanganan kasusnya bagi dua pelaku sesuai peradilan anak," ujar dia.

Ketentuan pidana yang disangkakan kepada tersangka yaitu Pasal 81 ayat 1, 3 dan Pasal 82 ayat 1, 2 dan Pasal 80 ayat 1, 3, 4 UU RI Nomor 17 tahun 2016 tentang Penetapan Perpu RI Nomor 01 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-undang juncto pasal 76 C, D, E Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

LihatTutupKomentar
Loading...